m-b-a: married by a…

“kok cepat-cepat kenapa? waktu hari pernikahanmu kok mepet banget sih?” tanya saya kepada seorang teman yang lama tak berjumpa. ya, siang tadi teman saya itu tiba-tiba saja mendatangi saya dan minta saya membantu keperluan niat hajatannya itu.

“maklum mas.. em bi e..” katanya datar.

“hohoho.. bai eksiden ya? lha situ itu yo lucu kok.. setahu saya, alat kontrasepsi kondom itu kan konsumsi sekali pake to yo.. pasti situ pake berulangkali ya?” cocor saya dengan sotoy(soktau!)-nya.

“nggak lah mas.. saya masih menjaga norma-norma itu kok..”

“lhoh? em bi e yang apa lagi tuh?” plongo saya.

meriet bai anceman, mas..”

*blaaaiikkk???*

“iya.. pacar saya bilang kalo saya ndak mau nikah bulan depan, dia akan mutusin saya. nggak susah kok kalo cuman nyari cowok buat penggantiin kamu, begitu ancamnya, mas.. ya sudah, siap nggak siap, saya jalanin aja..”

wuihhh

melihat wajahnya yang sok seriyus (tapi malah terlihat rada melas) begitu, saya bilang dengan sok bijaknya, “yo wis ndableg wae mas.. yang penting situ sekarang mulai memantepkan harenteg’ing ati sampeyan itu.. persoalan siap ndak siap itu klise kok mas.. yang terpenting itu kan berani apa ndaknya.. iya to? itu saja kuncinya.. pesen saya, sekarang situ boleh kompromis, tapi yang penting besok situ jangan sampe tertindas.. hehehe” *rupamu, mbah!!*

“nggak mas, besok saya mau menjajah kok.. halahh..”

“yo itu sih bukan urasan saya.. sak karepmu to..”

sodara2,
lepas dari soal dagelan kelas unyik tadi, saya pun tergumun. jebulannya ada juga ya ‘married by anceman‘. memang, sudah ada cerita klasik soal begini. sampeyan mesti tahu soal cerita mbakyu siti nurbaya yang menempatkan perempuan dalam letak yang ‘lemah’ itu. tapi kini, mungkin ini wolak-walik ing jaman, (halahh) semua telah berbalik. *dyuhh, ngomong opo seh?*

balik ke cerita teman tadi. kenapa ya pacarnya itu musti pake anceman segala? apa karena sudah ‘berumur’? ah ndak juga. lha wong mereka itu masih relatif muda kok, 25 dan 24 tahun. apa karena dia sebegitu geram karena mengira kalo teman saya tadi itu pleboi ya? ah, mosok seh sampe sebegitunya? ah, mbuh lah..

hanya saja, meski sudah diancem, ternyata teman saya tadi memilih untuk berkompromi.. menurut sampeyan?

ilustrasi dari sini.

15 responses to “m-b-a: married by a…

  1. ngga bakalan langgeng tuh .. .
    tar klo berantem dikit, bakalan ngancem cerai
    dimulai dengan ancaman, akan berkembang dengan ancaman juga .. .

  2. Saya mau diancem nikah😀 Hiks, daripada jadi bujang lapok fyuuuh!

  3. female domination.

    hidoep perempoean! :p

  4. cinta mati rupanya temen sampeyan itu….moga2 langgeng karena secara mendasar kok kayaknya ga kuat😀

  5. kawine tgl 22 des mengko ae

  6. “lha emangnya babon cuman kamu? huh” **ngeloyor**

  7. Kalo saya diancem nikah sekarang…aku bilang:

    “Ayo aja, siapa takut!!!”

    Hehhehehe…

  8. sekali kompromi bakal terus2an komproni

    nanti temen sampean bakal jadi budak istri… hartanya adalah harta istrinya, harta istrinya bukan hartanya😀

  9. hmm ini kejadian pada teman saya, mereka pacaran lama hampir lima tahun(mbayangke sampe bosen), samasama bekerja, dan usia juga mulai makin ‘bosok’, tapi sang lakilaki tak jua mengajak nikah. akhirnya teman saya ini desperado, dia mengancam sang pacar..akan mengajaknya mengakhiri masa pacaran itu dengan pernikahan, atau tidak??tman saya bilang, kalaupun mereka putus sekarang dia masih cukup cantik untuk mencari pengganti. karena dia takmungkin menunggu terus. Dan akhirnya mereka memang menikah.

    Mungkin ada beberapa lakilaki yang memang takut dengan komitmen. dan ancaman itu membantu dia untuk memutuskan hal ayng paling sulit dia putuskan itu(maybe)

  10. gak po2lah, pokoknya kawin. yg penting simbah ngrestuin kan?

  11. temannya teman saya yang pernah deket sama saya juga begitu. Perempuan yang merupakan temannya teman saya ini ‘mengancam’ lelakinya untuk dinikahi dan lelakinya itu tahkluk dengan ‘ancaman’ si perempuan.

    Tetapi info terakhir yang saya dengan dari teman saya mengenai temannya itu mengabarkan kalo temannya teman saya ini mau cerai.

    Bingung ra kowe…….

  12. klo sampeyan pleiboi nda mbah?

  13. sampean yo diancam mbah?

  14. itu suara pengalaman pribadi embah juga yak?😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s