demokrasi amplop

sodara2,

minggu kemaren ndeso saya ada ‘pesta demokrasi’, coblosan dalam pemilihan kepala desa atau lurah.. memang, ndeso saya mengalami kekosongan kepala desa atau lurah karena pak lurah yang lama berhenti. entah mengundurkan diri atau diberhentikan, saya juga tidak tahu. coblosan itu sudah pemenangnya. ndak tau kenapa, tiba-tiba tetangga saya menghubungi saya hanya ingin ngabari saya. lha wong saya ini ndak ikut coblosan itu.

wah, mas.. sing kalah yo remuk dhedhel duel tenan. njobo njero..” katanya penuh semangat. (wah, mas.. yang kalah ya benar-benar hancur lebur. luar-dalam..)

suara sing dientukke yo sepadan karo modale kok mas.. sing modal paling okeh suarane paling okeh..” belum sempat saya njawab, dia sudah nerocos. (suara yang didapat juga sebanding dengan modalnya kok mas.. yang modalnya paling banyak, dapet suara paling banyak..)

trus, yang modal lebih sedikit gimana?” tanya saya.

“yo saiki mestine loro untu sak gusi-gusine mas..” jawabnya. (ya, sekarang yang pasti sakit gigi sekalian sama gusi-gusinya..)

halahh..

ya, bukan menjadi rahasia lagi kalo dalam perhelatan demokrasi di tingkat bawah seperti itu “amplop menjadi sakti“. praktis, kampanye para kontestan bukan semata pidato-pidato dan janji-janji muluk. amploplah yang berkampanye. bisa dibayangkan kalo hampir 70% jumlah penduduk kelurahan kebagian amplop berisi 20.000. belum lagi kalo bantuan-bantuan atas nama pembangunan dusun dan segala macamnya itu.

simbok saya pernah cerita kalau beliau dan juga seluruh warga ndeso saya dapat amplop dari 2 pihak kontestan itu. simbok saya kelihatan begitu senang dengan rejeki ‘dadakan’ itu. begitupun dengan tetangga saya.

situ dapet amplop ndak, mas?” tanya tetangga saya waktu itu.

endak je.. pak X yang kadernya A dan pak Y yang kadernya B kan tahu kalo saya ndak nyoblos. tapi bapak-simbok saya dapet tuh.. dari keduanya pula..” jawab saya.

iya, saya juga dapet dari keduanya..” katanya.

trus, sampeyan milih siapa?” tanya saya.

saya milih keduanya.. dua-duanya saya cuoblooss.. biar adil..” jawabnya mantep.

di lain kesempatan, saya pernah bertanya pada salahsatu anggota tim sukses atau yang sering disebut sebagai “kader” yang lebih banyak bekerja sebagai penyebar amplop.

kang, sampeyan kok berani mbagi-mbagi duwit begitu itu.. apa bukan mani pulitik itu?” tanya saya.

lhoh? itu namanya bantuan mas, bukan mani pulitik.. lha wong ada aturannya kok..” jawabnya

lhoh? ada to?

iya, diperbolehkan kok mas.. pokokmen sebelum H-2 boleh.. itu namanya bantuan. nah, kalo mbagi-mbagi duwit itu pas H-1, H-1, atau pas sebelum coblosan itu baru namanya mani pulitik..

woo.. gitu ya?” plongo saya..

sodara2,

entah bener apa tidak, ternyata wajah demokrasi masih seperti ini. ‘amplop’ seakan menjadi lipstik yang ‘mempercantik’ aura pesta demokrasi itu. beberapa ratus juta yang terselip dalam amplop-amplop putih adalah modal untuk status jabatan selama 6 tahun dengan gaji beberapa hektar tanah bengkok. menurut sampeyan, balik modal ndak ya?

ilustrasi dari sini.

8 responses to “demokrasi amplop

  1. mungkin balik modal Mbah, saiki ndesoku tanah bengkok di sewake, ditanduri tebu ( sing sewane yo tahunan) nek pabrik gulo wani mbayar sewa larang yo……..

  2. kalo dari gaji sama bengkok kayaknya ga mas (apalagi kades bukan pns), tapi kalo ditambah pendapatan ‘sampingan’ lha itu ndak tahu, eh iya salam buat mani pulitik bwakakakkakaak

  3. di sini juga barusan kelar coblosan lurah.

    dan tahu apa komentar dr yg kalah, ‘hasil penghitungan suara ga murni’

    weks! gimana bisa ga murni, toh pas waktu diitung ada KPUD, ada saksi saksi.

    *bingung*

    kekna orang endonesia msih hrus belajar mnrima kekalahan dgn supportif

    *lho komenku ga nyambung*

  4. amplope ono duite rak?😛

  5. Saya ini golongan putih, mbah..belum pernah nyoblos😀

  6. kok sayah blom pernah dapet amplop2an milih2 gituan ya..😦

  7. soal balik modal ya mbah..? saya mau ngomong soal amplop yang serinnnggggg sekali saya terima , bener lho mbah..

    Tapi kapan saya bisa balik modal ya mbah..
    lha wong isinya minta partisipasi melulu alias diskon , kalo bisa malah gratisan terus ..

    mbah mau bikin acara sunatan ndak..? mbok nanggap saya.., 10 persen mbah diskonnya .

  8. Hahahahahaha Karang kadere wetane karo kulone, yo pasti gak enak nu nek nyoblos salah satu. Tp klo aku nepati janji kok mbah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s