satu hari masih 24 jam

24-jam.jpgkata orang-orang, kalo hidup di jakarta, waktu berasa berjalan begitu cepat. sampe ndak berasa kalo hari sudah kembali ke hitungan semula; sore – malam – pagi – siang – dan akhirnya – sore lagi.. saya ndak mau menyimpulkan kenapa begini atau begitu, sebab setahu saya, dalam satu hari tetap 24 jam. ndak kurang dan ndak lebih. titik!!

tapi, iya, saya juga merasakan hal itu. setahun belakangan ini, jakarta-jogja saben dua minggu sekali sudah saya lakoni. wuihh, sudah setahun kok tahunya cuman jalur 75 dan jalur 57 yang ke arah blok m, dan jalur p20 menuju gambir+pasar senen. “dudul kan saya?” begitulah saya berujar dengan istilah yang baru saya kenal ini. terimakasih untuk mbakyu ini ini yang sudah ngasi tahu apa itu ‘dudul’..

ketika di jakarta, saya merasa waktu berjalan ndak pernah lambat. saya sering nyangka kalau jam dinding di kantor ini rusak tapi ternyata ndak.. entahlah, rasanya belum begitu lama saya duduk, eee kok tiba-tiba sudah jam 17.00.. heran dan tergumun lah saya..

tapi,

hari ini saya merasakan hal yang berbeda. sekonyong-konyong (halahh..) hari ini sang waktu berjalan menyiput. hari ini saya semakin malas!, goblok dan mentok ndak tahu mau ngapain. mau molor, kok ya rada gerah-gerah gimana gitu.. mau leyeh-leyeh dus leha-leha kok ndak senyaman dan semerdeka kalo ngisis di jogja, sleman ndingg..

saking gobloknya, saya begitu lama tertegun menatap gerak melingkar jarum detik di jam dinding itu. saya heran karena saya keheranan menyimpulkan bahwa tak ada yang berbeda dan detik demi detik jarum itu berputar. berarti, tetap saja, hari ini tetep sama dengan hari-hari sebelumnya, 24 jam.

duhh.. apa saya sedang bosen ya? atau apa karena saya puasa? (husss!!) atau, karena saya mindap-mindip gelisah karena belum dapat tiket mudik buat lebaran di ndeso sana?

ahh, embuhlah.. luwehh!

8 responses to “satu hari masih 24 jam

  1. Luweh yo obate cuma siji, mangan! hehehe

    wakakakk.. jebul luweh punya berarti banyak arti..
    luweh = ndak mau (males) mikir; lapar; lebih..

  2. wes ndang packing, trus budal…

    kerduse kurang je..πŸ˜›

  3. @mas hedi: kuwi luwe, bukan luweh.

    nek goblok, sekolah mbah :)) *peace*

    ora mangan sekolahane sisan?πŸ˜› *peace jugah*

  4. ke lebak bulus mbah, banyak bis nungguinπŸ˜€

  5. kuwi kangen simbok wedok nang umah mbah…

    kabeh simbok ki wedok, kang..πŸ˜›

  6. ga usah mudik mbah sekali kali lebaran di jakarta ga usah ikut2an nyusahin ”pemerintah” hehehehe

    lhah? jang mbikin sjoesjah itoe ‘pamarintah’ apa ‘rakjat bijasa kajak saja ini’ to, kang?

  7. dul, salam buat niniel dan anak kih yoπŸ˜€

    yoh.. eh, nggih..πŸ˜€

  8. Aku 2 minggu sekali pp jakarta-tangerang. Aku kul, istri kerja di tangerang. sekarang sedang hamil. Dongamu supaya kuat aku yah. Apa ada tips-tips buat aku. Nuwun

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s