di jalanan, anak-anak itu bekerja

sodara-sodara, dalam dua perjalanan di dua tempat yang berbeda saya bertemu dengan realitas anak-anak yang ‘dipaksa’ turun ke jalan mencari uang. terminologi ‘dipaksa’ saya gunakan karena saya percaya, turunnya mereka kejalanan dikarenakan keadaan yang memaksa. di seusia itu (7-10 tahun) mereka lagi mempeng-mempengnya (baca: getol-getolnya) bermain-main dan disenang-bahagiakan oleh orangtuanya.

ah, keberadaan uang semestinya belum menjadi kegelisahan mereka.

realitas #1 : di satu ruas jalan beraspal di kota jogja, di perempatan gejayan-ring road utara, siang pukul 14.00. bayangkan, panasnya siang itu.

anak itu namanya Bagas (sejauh saya dengar karena kuping saya ketutupan helm). ia adalah murid kelas 5 SD di seputaran Sapen. anak laki-laki itu tiba-tiba sudah ada di samping saya yang sedang menunggu lampu hijau menyala tanda saya harus tancap gas motor butut saya.

“mas, mbonceng mas.. sampe pertigaan samirono ya,” begitu pintanya. halah, saya dipanggil mas? apa saya masih terlihat muda ya?

di mata saya, Bagas ndak keliatan seperti stereotipe penampilan anak jalanan. ndak kumel, bercelana panjang dan baju yang relatif bersih. tadinya saya pikir dia anak yang sedang dolan-dolan.

“mau ngapain ke sana?” tanya saya.

“ngamen..” jelasnya singkat sambil agak melas.

‘yo wis.. aku ndak bawa helm. kamu naik dari sana,” saya membayangkan betapa gonduknya saya kalo ketilang dan titip sidang itu. 20 ribu untuk satu kesalahan. apapun itu kesalahan itu.

“sebelah mana mas,” tanyanya.

“itu lho, depan toko photo itu lho..” jelas saya sambil nunjuk sebuah toko.

“tenan lho mas, tak tunggu di sana ya?”

“iya.. iya..” kata saya. Bagas pun mbradhat ke tempat yang saya tunjuk itu.

setelah, Bagas naik, saya bertanya, “dapat berapa?”

“sepuluh ewu..” jawabnya singkat.

“mau dipake maen pe es ya?” tuduh saya.

“enggak kok.. tapi tak kasih ke ibuk buat mbayar sekolahku..” halahh.. glekhh.. saya jadi ndak enak.

“ooo.. lha kok mau ke pertigaan samirono? masih kurang po?”

“enggak kok..” jawabnya agak bohong. maklum njawabnya sambil pringas-pringis.

dari obrolan itulah saya tahu kalo Bagas adalah murid kelas 5 SD sebuah sekolah dasar negeri.

realitas #2: satu lagi di ruas rel kereta api di sebuah pemberhentian kereta di sekitar cirebon.

dalam perjalanan dari jakarta, setelah melalui kota cirebon. kereta api berhenti untuk antri. waktu itu sekitar jam 1 siang.. saya kebetulan sedang ngrokok di depan toilet gerbong. naik kereta yang ndak boleh ngerokok di gerbong bikin saya lemes.

dalam keadaan kereta yang berhenti, saya melihat ke keluar.. saya lihat segerombol anak kecil mendekati pintu gerbong yang tertutup itu. tangannya melambai-lambai, sambil berteriak-teriak.

“pak..pak.. minta uangnya pak.. pak, minta uang..” begitu yang saya baca dari bibir mereka.

saya cuman mbatin, “wek ehh.. ngompas nih..”

dari serombongan itu, tiba-tiba ada satu yang naik ke pintu. “weeittsss bahaya le!!”

dari posturnya, anak tersebut adalah paling kecil. badannya kurus dan dekil.. dia ndak berteriak-teriak seperti yang lainnya. tapi dari gerak bibirnya saya tahu, dia berucap kalimat yang sama, “pak..pak.. minta uangnya pak.. pak, minta uang..”

saya tahu kalo saya bicara juga ndak denger, maka saya cuman bilang dalam bahasa pantomin dan gerak bibir, “uang buat apa?”

“buat bayar sekolah pak..”

“mak duerrr..” begitu dada saya kayak kejatuhan bola beton yang masih masih belum berhasil nutup lumpur panas di sidoarjo itu.

tangan kiri saya pun merogoh saku celana saya mengambil uang saya. tiba-tiba, mak reguuuduukk…

anak-anak yang lain yang sedari tadi cuman ngliatin si kecil nangkring di pintu itu tiba-tiba ikut nangkring. situasi menjadi sedikit kroded..

“wahhh.. kok begini?” batin saya.

akhirnya tangan saya pindah ke saku celana yang sebelah kanan saya. ya, receh aja biar semua kebagian.. maklum, saya bukan termasuk wong sogehh..

saya ndak ngitung jumlahnya. saya biasanya mempersiapkan recehan buat teman-teman pengamen yang saya di kereta…

saking krodednya, uang tadi bertebaran ndak karang kauan. saya lihat mereka saling berebut. jelas, itu pemandangan yang ironis, bukan sesuatu yang menyenangkan.

entahlah saya mengamati saja, saya ingin mamastikan kalo si kecil itu juga kebagian. dan ternyata dugaan saya benar, si kecil itu tidak kebagian. saya lihat dia nggedumel, dan minta kepada temannya yang paling besar untuk membagi uang yang diperebutkan tadi. sayangnya, yang diminta cuek saja, malah ketawa-ketawa..

saya pun membuka pintu gerbong itu dan anak-anak itu kembali berebutan mendekat. mungkin mengira saya akan memberi lagi. setelah itu, “hei, kamu.. bagi dia!”

entah kenapa dia manut sama saya dan memberi si kecil. si kecil pun senyum sumringah lagi. saya pun menutup pintu gerbong lagi dan melanjutkan ritual merokok saya.

tiba-tiba..

“doerr doerr doerr doerr..!!”
tiba-tiba pintu gerbong sebelah kiri digedor-gedor cukup keras dan mengagetkan saya. dari suaranya jelas mereka nggedor ndak pake tangan. saya gumun karena ternyata itu dilakukan oleh dua anak perempuan. mereka melambaikan tangan sambil berteriak, “pak..pak.. minta uangnya pak.. pak, minta uang..”

“halahh.. kok caramu begitu to nduk?” saya mbatin saja. saya pun ndak ngreken.

seorang mbak-mbak tiba keluar membawa 2 nasi jatah makan siang buat penumpang dam diberikan kepada mereka. salut deh buat mbak-mbak itu..

tapi saya tetep gumunan.. mereka terus menggedor gerbong dan berteriak-teriak. “woo? ternyata mereka butuh uangnya, mereka ndak butuh nasi,” begitu semakin bodoh saya berpikir.

“doerr doerr doerr doerr..!!”

pintu tetep saja digedar-gedor..

wahhh?? saya ingat sesuatu.. sedari tadi ada satu petugas kereta yang lagi di di toilet. dari waktu di toilet yang cukup lama pasti beliau lagi buang hajad yang cukup besar alias ngising.. ahaaa.. pasti hajad beliau kagol.. saya membayangkan betapa senewennya beliau..

“minta… minta… minta..” begitu sayup-sayup anak-anak perempuan itu berteriak.

daripada bapak yang ada di toilet tadi semakin terganggu, saya pun mengajukan pertanyaan tolol pada anak-anak itu, “minta apa?”

bagaimana tidak tolol? lha wong sudah tahu mereka minta uang kok masih saya tanyakan juga..

“uang..” jawab mereka..

“uang buat apa?” tanya saya.

“JAJAN..”

haduh biyungg.. kok jajann??? jawaban itu mengejutkan saya.

“apa? jajan?” saya coba pastikan kalo saya salah dengar..

“iya, pak.. minta uang buat jajan..”

“halahh.. kok enak??!!”

saya pun ndak bisa berbuat apa-apa.. simpati maupun empati saya lenyap.. saya pun masuk meninggalkan ruang merokok itu.. sialan!

kok jajan sih? begitu berulang kali saya bertanya pada diri sendiri.

sodara-sodara, bagaimana menurut sampeyan? di dalam gerbong saya pun membayangkan ironisnya anak negeri itu. harusnya mereka belum berhak mengalami kerasnya hidup ini. saya ndak menyalahkan anak-anak itu. bagi saya, mereka adalah korban. saya juga ndak menyebutkan keadaan tersebut sebagai kesalahan negara, kesalahan masyarakat, atau pula eses kejamnya logika pasar..

saya jadi ingat yayasannya mas kirik itu. sejauh saya tahu, lembaga ini mencoba mendampingi dan melakukan pemberdayaan terhadap anak-anak jalanan di yogyakarta..

akhir kata, Selamat Hari Anak Nasional!

pemilik foto di atas berada di sini.

17 responses to “di jalanan, anak-anak itu bekerja

  1. tiap pagi, di depan rumah selalu lewat ibu2 yang bawa dua anaknya. yang masih kecil kayaknya umurnya sepantaran anak saya yg bontot, 7 taun. eh gak, kayaknya gedean anak saya deh. tiap hari mereka bertiga lewat, berhenti sebentar, ngorek2 tempat sampah, lantas pergi lagi sambil nenteng karung goni. tiga-tiganya.

    coba. apa gak nangis, saya?😦

  2. ah Selamat Hari Anak Nasional, cuman bisa bertanya2 kapan pendidikan di INDO gratis dan anak2 itu nda perlu ngamen dijalanan😦

  3. kapan ya, kita gak harus liat pemandangan menyedihkan kyk gitu lagi?

    jangan tanya saya mbok..

  4. Saya pikir, istilah yang sering dikatakan oleh kawan serumah saya –> “You can not help everyone..” – ada benernya juga.

    Disebelah rumah kita ada panti asuhan yang amat bergantung pada donasi, sudah seminggu ini gelap gulita, pasokan listrik dari rumah sebelah terputus karena sang penyewa pindah rumah.

    Salah satu petugas satpam dirumah mau mantenan, dan majekin kita buat donasi anaknya mantenan – walah!

    Seorang Satpam di kantor juga mengirimkan secarik surat, intinya minta dibantu uang kuliah anaknya…

    Anak2 jalanan yang sering nangkring didepan parkiran kantor pun selalu membuntuti untuk uang receh..

    Mereka semua berpikir kita ini celengan-semar-berjalan (A walking piggy bank!), kacau deh!

    Gak di Liberia, dan terus sampai kepertigaan Samirono, kemiskinan memang banyak membuat orang hilang [ke]-malu[an]-nya🙂

    Dan kita nggak selalu bisa membantu mereka semua..

  5. Harusnya mereka dipelihara negara tho, seperti pasal di UUD kita itu.
    Serba susah sih, mbah. Tapi, saya biasanya kalo mau ngasih, ya ngasih aja, nolak ya diem aja. Jadi ga pernah sampe mikir begini begitu.

    tapi sampeyan ‘ada’ to mas?😀

  6. makin dipikir makin ngantuk saya mbah, akhirnya ya gitu, kalo lagi mau ya ngasih kalo lagi males ya dada aja, dah terlalu banyak berita yang masuk kepala saya, gusti nyuwun ngapuro

  7. kalo pas pulang kantor jam 10 malem pun aku juga nemu hal yang sama mbah.
    Anak-anak, kliatannya umuran 10 tahun. Ngamen, nyanyi lagune ungu, tapi saya ndak tau judulnya apa.
    Dan saya ndak selalu ngasih duit.
    Salah nggak sih?????

  8. Entah saya yg udah mati rasa ato krn saya sering ketipu, tp saya hampir tidak pernah mau ngasih uang ke siapapun (anak2 ato ibu2 dgn bayi) di jalanan krn saya mrs itu akan membuat mrk makin betah di jalanan.

    .. itu akan membuat mrk makin betah di jalanan.. a good argument mbok..

  9. iya e, sayah ituh kadang ngerasa anak anak itu cuma alasan aja buwat minta duwit..
    bilangnya buwat uang sekolah..

  10. Begitulah potret miring kehidupan sebagian anak bangsa… juga sedih sih melihatnya, terlepas dari uluran tangan banyak individu dan kelompok komunitas, perlu adanya regulasi yang jelas dari pengatur negara agar sinkron pengentasanya.. kalau nggak hanya ibarat memberi garam ke air laut!

  11. slamat hari anak na(a)sional🙂

  12. btw, Hari Anak Nasional bukannya 23 Juli kan mbah? Last time I checked hehehehe

    23 Juni kok, cyn..

  13. cedieh banged..
    ni aku ada crita..
    anak dari teman ku yang dokter masi balita
    dibawa ama pembantunya tenyata malah di sewain ama pembantunya buat ngemis :(( ke temen seperjuangannya..
    Kelakuan pembantunya mulai ketauan kedoknya..
    pantesan tiap kali teman ku pulang kerja selalu melihat kondisi anaknya selalu sakit meriang, panas, *geleng-geleng*
    anak di exploitasi untuk belas kasihan kepentingan orang tua..
    ADakah hukum yang melindungi HAK ANAK>>
    *aku menuntut*
    ga punya OTAK TU PEMBANTU..

    kalo ternyata ndak ada UUnya, trus kerjaan kak seto ngapain yak?

  14. ‘nak aku presiden pasti..
    ‘nak aku menteri sosial pasti ..
    ‘nak aku wong sugeh pasti..
    lha kulo mung anak ben..
    mboten sugeh..mung duwe lagu ambek internet
    priben mbah

    ya sampeyan mengeben aja.. lha wong mediasinya juga bisa liwat musik kok.. konon katanya begitu..

  15. kalo gak salah ya mbah, sekolah sudah geratis kl untuk sekolah negri.
    lam kenal yo mbah…..

  16. iya mas…
    saya juga sedih😦
    mikirin generasi adik-adik saya….
    apa jadinya masa depan mereka yaa….?

    *sambil ngelamun*

  17. Terimakasih tulisannya. ikuti juga semua tentang Pakpak di http://boeangsaoet.wordpress.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s