cerita ttg mantan calon musisi: untitled

sodara2, posting ini sebetulnya direncanakan sebagai sebuah komen atas diskusi menarik dan serius soal musik indonesia di rumah seniman musik ini. tapi mengingat terlalu panjang dan kadar keseriusannya ndak jelas, maka terpaksa jadi postingan aja. lagian halaman di tema itu sudah panjang banget.. sampe driji (jari telunjuk) kemeng saya dara2 nyekral-nyekrol mus saya ini..

selain itu, saya ndak mau gamblisan wagu (sewagu-wagunya) dan ndak ada mutu-mutunya babar blasssh ini, malah mbikin kotor rumah orang. malah ndak mood diskusinya pada ngedrop.. (ih, pede, ndhess!!).. kalo sampe dipisuh-pisuhi orang banyak kan repot. “modar cocote!!” begitu teman2 sering bilang. atau, “modar cocotmu!!”. haiyahhh.. intro kok kesuwen tur wagu…

tapi biar rada nyambung (padahal banyak ndak nyambungnya sih..), sebelum sampeyan menyimak gamblisan saya ini, mending sampeyan nyimak dulu diskusi bertajuk ‘orang-orang kalah’ itu di sini. syukur sekalian kalo sampeyan ndak jadi nyimak postingan ini..

sodara2, sekedar sharing saja.. saya punya teman yg pernah punya pengalaman pahit berjibaku dengan/dalam kncah musik industri (kalo ndak salah di akhir tahun 1996). padahal tinggal menunggu kontrak rekaman.. lha wong sudah salaman sama produser yang notabene kangmasnya drummer terkondang indonesah je.. “selamat, anda diterima!” begitu kira2 begitu setelah satu lagu dalam kaset demo selese diputar dan salaman. teman saya itupun girang-gumirang ndak karuan.. saya juga ikut girang aja.. “wah, ada tempat yg bisa dinunuti kalo nanti saya terdampar di jakarta,” begitu pikir saya waktu itu..

persiapan kenceng pun dilakukan. setelah agak pede dengan persiapannya, teman saya dan group bandnya pun berbondong ke jakarta dgn semangat pasukan pangeran diponegoro.. beberapa bulan hidup ‘merana’ akhirnya saya dengar mereka pulang ndeso karena batal sign kontrak.. dan malah bubar..

sebagai teman yg kurangajar saya njagong untuk silaturahmi bertanya kabar ke rumahnya. setelah ngecuprus ke sana kemari ndak ada juntrungnya, akhirnya obrolan menanjak serius ketika teman saya ngomong pelan dan dengan beratnya, “aku serius keluar dari dunia musik ini dan ndak pengin jadi musisi..”

“halah.. hiperbola juga rupanya.. lha wong belum (atau masih nyaris) jadi musisi kok berani ngaku musisi.. musisi=muka simpang siur bener itu!!” saya mbatin aja.. ndak berani ngomong itu..

“tenan kok..” lanjut tegasnya sepertinya dia tahu yang saya batin.

haduhh.. kok mulai serius.. saya pun basa-basi nyruput kopi yg saya tahu tinggal ampasnya. itu bahasa sebagai ungkapan kalo saya penuh atensi.

sodara2, keputusannya teman saya adalah berhenti berdjoeang dan memilih balek kanan. keputusan itu ternyata bukan tanpa alasan. menurutnya, semangat berproses untuk menjadi seniman musik ternyata tidak cukup. ada beberapa hal yg disampekannya kepada saya mengenai kunci agar bisa saksesss jadi artis (bukan selebritis lho..)

ketika di ibukota sebagai pejuang, ia membiasakan bergaul-belajar dengan senior atau teman2nya yg lebih dulu berdjoeang di sana. banyak keterkejutan yang didapatnya dari diskusi2 mengenai bagemana berjuang dalam kancah musik indonesah itu. keterkejutan itulah yang ternyata membuat dirinya miris dan kecil hati.. kemirisannya itu kira2 saya simpulkan sbg berikut;

1. warna musik yg baru dan segar bukan modal! grup teman saya itu beraliran musik kayak beasty boys dan RATM itu lho.. tapi bedanya, unsur nada-nada jawa menjadi gimana gitu lho.. walaupun saya pikir itu modifikasi aja.. nah ini kan sesuatu yang baru kan?
bayangkan, kalo ndak salah jaman segitu (1996) belum ada jenis musik dengan band yg nyanyinya kayak gitu.. yang ada baru iwa k dengan ‘hari2 sepi‘nya dan ‘barman kesandung’ (eh salah, maksudnya, ‘batman kasarung’..) dan denada yg rada maksa nge-rap.. dus, bondan prakoso juga lagi nyanyi ‘si lumba-lumba’..

(sampeyan mbayanginnya biasa saja lho ya?)

2. wajah ganteng/cakep adalah prasyarat agak mutlak di indonesia.
“performance lue kagak ganteng, apa yg mau dijual,”
ia dikatai kayak gitu.

ah, ndak juga ya? mosok performance kayak itu jadi alasan. apa memang begitu ya?

“waduhh.. kok jujur sekali sih orang itu,” begitu pikir saya. bukan apa2, soalnya saya tahu persis kualitas muka teman saya itu.. 10-11 lah sama saya.. remuknya ndak beda jauh maksudnya.. (peyek yo peyek mas.. ning ojo remuk2.. ngenyek yo ngenyek mas, nek yo ojo ………………)

4. modal finansial harus memadai.
waktu itu krisis lagi semilir, belum jadi badai. karena alasan itu sign kontrak tertunda terus.. padahal sekedul rekording ada di urutan ketiga. lhoh? yg ini saya agak gumun.. belum sign kontrak kok sdh ada sekedul. tapi, tetep aja hasil akhir = ‘cancel’.. ya bener saja, yang ndak diperkuat sama modal orangtua pasti balek kanan, grakk..

beda dengan sheila dan jikustik itu. sbg orang jogja, harap maklum kalo sok tau saya ini agak beralasan. mereka ini dari keluarga ‘orang punya’. lha teman saya? waktu itu gitar aja pinjaman.. itupun merk ‘prince’ yang suaranya jarang ada enaknya itu.. bukan ibanez, fender atau warwick..

5. musikalitas (skill)
“dengan skill kayak kamu nggak bisa hidup.” “kamu nggak maen di cafe, biaya hidup dari mana?” “kamu harus bisa ‘ngeple’ di cafe2 atau jadi player..”
walahh.. ngenes sekali ya.. iya sih.. saya juga tahu skill temen saya ini pas2an..

haduhh, telak saya jadi garing tapi saya ndak enak kalo minta dibuatin kopi lagi.. maklum suasana serius..

sedari tadi saya cuma bisa ngomong bilang “oo??”, “wahh?” dan “wuhh”. ndak ngomong apa2. cuman mendengarkan dengan sok seriusnya. begitu dia selese cerita mendengar itu saya jadi maklum aja dengan keputusan temen saya itu tadi. sebab sedari awal saya tidak percaya dengan keputusan untuk meninggalkan dan melupakan obsesi bermusiknya itu.

untuk menghibur saya bilang begini, “ya sudah.. kalo urusan muka situ kan bawaan baby.. kita bisa apa? pasrah kan? mending situ jadi bisnismen yg tetep salam lingkaran musik wae.. kayak andri subono itu lho.. atau bisnis yg gak ada hubungane dengan musik kayak setiawan jodie itu. setelah sakses, pasti situ dibiayain sendiri!”

“cangkemmu, su!! selain ngganteng, gitarane setiawan jodie itu ciamiik!” halah.. kasare.. dibilangi kok malah marah dan saya cuman bisa cleguk’en..

kami pun terdiam..

“ah kok jagongannya jadi gak asiik begini yak?” begitu pikir saya. dalam diamnya saya bisa baca kalo dia bersikukuh ndak mau ngeband lagi.
(sepi, bu..)

biar cair saya bilang ke dia, “yo wis kalo tetep jadi pengusaha aja.. di jogja aja..”

dia tetep diam limaratus bahasa. bukan seribu bahasa karena kayaknya dia mau ngomong sesuatu tapi males banget.. mungkin karena lawan bicaranya itu saya ya?

saya pun angkat bicara, “piye? usulku cerdas kan? jadi pengusaha bisa dapet istri artis lho.. coba bayangkan, sukses jadi pengusaha tingkat lokal.. terus nanti dapetnya istri yang artis lokal.. wahhh.. plening sing mantep toh?”

“prekk!! sicingg, su!! minggat kono!!” haduhh, sudah dipisuhi, diusir pula.. apes deh saya..

…………….

ngutil gambar di sini dan sini.

PS: jangan sekali-kali menganggap tru setori di atas sebagai sebuah satu kebenaran.. jika anda memaksa menjadi sebuah kebenaran maka selamat bersesat dan bukan menjadi tugas saya untuk menanggungkan jawabnya kesesatan sampeyan…

9 responses to “cerita ttg mantan calon musisi: untitled

  1. hahahaha.. benernya cerita sedih tapi dikemas dengan apik *dilarang kembang kempis idungnya* jadi malah segar na lucu

    saya ndak liat muka kok.. minta demonya dong hihihihi *penasaran*

    wah.. kalo demo masak ada cyn.. mau?πŸ˜›

  2. Saya itu jujur sebenarnya muka mesam mesem rada cekikikan sitik , tapi karena itu bukan cerita fiksi ..yang keluar malah….banyu mripat..nang n’jero ati ..asss…eh..jangkrik tenen.

    Tapi memang betul mbah, kalo ngga ada wong sugeh…ngga ada juga itu sing jenenge’ ‘bento’ dll.
    Sayang wong sugihe’ wis lungo..m’lebu areal terlarange’ seniman.

    Koreksi mbah, adrie subono bukan andri opo andrie hehanusa. (wonge’ nesu loh..hehehe:)

    Mbah sampeyan buka praktek menerima calon musisi yang gagal opo’k…o’
    Skedar tindakan pripentip gitu lho mbah , jangan sampe ada yg keburu bunuh diri kaya cah cilik ndek ndeso2 sing ora iso sekolah…mergo..isin.

    ndak ah.. ada satu timlo itu aja sdh eneg kok, mas..
    saya gumun dan ndak habis pikir.. kok orang2 pada senang ya?
    ps:
    * matunuwun koreksinya..
    ** pak adrie, maaf, sudah salah sebut..

  3. mbah,aku mau numpang urun-rembug’an disini boleh ya….(anggep aja boleh..,kal nunggu jwbn mbah …pasti lama lagi.)

    Anakku sing paling gede itu kan punya ben ya mbah,jenenge’ jibriel..top tenen deh..embuh artine’ opo kuwi..soalnya jawabnya cuman..asyik ajah pah..diucapinnya.
    Waktu msh demo dia dengerin ke saya…, trus terang aku extra konsentrasi , spy mudeng dan “paham” (bhs jogyane’).
    Konco diseblhku komentar wah..ini metalcore indonesia..jare’ne’. (opo kuwi mbah metalcore ind?) kalo hardcore kulo mudeng…hehe:)
    Yo..wis lah pokoke’ ngono,setelah aku denger aku cuman bilang siapa yg modalin kalian u/bisa sampai kepasaran.
    Syukur ono ibu rini s bono ,ibune ‘ oji’ sing nyanyi..jadi saya ngga ketanggungan sbg wong tuo sing kudu mikirin anak’e dewek…

    Kasus sing meh podo, koyo sedulurku anak’e tanteku,jenenge’ tika.
    Muleh2 seko seatle amrik ibune’ njaluk tulung aku , mbokyo dikancani kuwi anakku jare’.
    Lah..isuk’e ngirim cd wes dadi pisan , yo apik sih.
    Nanging piye ngancanine’…? ora mudeng maneh aku mbah.

    Sukur alhamdullilah sedulurku kuwi duit’e ora nono seri ne’….lalu lepas landas tanpa problema deh….

    Balik-balik mene’h …cerita konco2 sampeyan iku marak’ke aku gringgingen…

    lha sampeyan sudah nulis sendiri kok.. itu lho cerita sampeyan waktu ditanya sama eyang sampeyan itu lho.. dan mestine sampeyan ya nyengkuyung visi musik ananda sampeyan itu to? haiyyahhh.. saya sok tau ya?

    jibriel.. metalcore.. wuiih? dari namanya saya bisa membayangkan pancar personanya, meski depinitip saya ndak tau.. buat gampangnya, musik metalcore itu pokokmen sing ngono kae pokokmen.. tapi, kira2 itu kuping orang indonesa yg rada gimana itu bisa nerima ndak ya?

    menurut saya, sbg ekspresi seni yg juntrungannya sama “eksistensi”, orang lain tidak ada hak buat ngatur.. tapi saat dihubungkan dengan industri dan pasar? ahh.. soal ini sampeyan pasti lebih tahu..

    tapi kalo saya boleh nggamblis, berat juga mas.. musik model begituan cuman bisa dinikmati dalam ruang-ruang tertentu dalam komunitas tertentu.. di negoro londo sana mungkin bisa eksis, lha ini kita ini lebih familiar dgn nuansa drama percintaan dan ratapan hati je.. masak sih metalcore mau ngomong ratapan cinta yg begituan? malah lucu kan?

    haduuhh.. saya kok sok-sok’an begini sih.. tapi, bagi saya musik yg bagus pastinya bukan yg musiman.. tapi yg tahan lama dan syukur ‘kekal’ sepanjang dunia ini ada…
    wahh.. kok rasane abot begini ya.. saya kayak habis marathonan 10 kilo pas 17an itu je..

  4. he:) aku lupa mbah, kemaren katanya dah dirombak lagi,adakompromi (mungkin sadar sebelum berkembang..lho koq kaya lagunya A.Riyanto ..layu sebelum berkembang..) ,katanya sekarang selagu durasinya 2 paling panjang 3 menit katanya..wui, aku langsung pengen denger..mbah kaya apa jadinya sekarang. Tulung..kalo nanti konser..ditepuki yang keras ya mbah…itu anak saya je’

    bueress mas..

  5. musisi gagal? saya selalu percaya, selain faktor skill, ada satu faktor lain yg ga kalah penting : FAKTOR BEJO!! setuju, mbah?

    saya kelupaan, mbok.. itu yg nomer 6πŸ™‚

  6. eyang … aku mau mereview nomor dua itu. mm … dilihat2, diamat2i, dari prejengan eyang, eyang kok ya nggak performance-able ya.πŸ˜‰ untung eyang nggak nglamar jadi musisi juga ya. sudah nggak performance-able, samgong kobong lageeeeeee … wakakaka …

    (sakjane, intine sih: samgong kobong ra lulus-lulus …)

    lambeneee

  7. ayo podho nguri-nguri tambang jawi….sinom, dandang gulo, megatruh, asmorondono lan liyo-liyane…..ojo mung bergaya musik modern nanging suarane koyo pring dikepruki………hidup musik tradisional indonesia……kapan yo…..dandanggulo dinyanyeke neng istana negara?

    sampeyan duluan mas.. nek wani lho…πŸ˜›

  8. rodo telat komentarinya nehh
    lahh gen ne sampeyan ngartos moesik…..
    yoooo inti ne koyo ngono kui mbahhhh
    seng jenenge musik atau lagu sebagai seni rakyat dan lagusebagai pasar…..
    nahhh nekkk bung JSop seng anaknya neng metal core… wahhh kalo di sini susah banget paling disebutna underground,,, lahh bawah tanah terus jeee perjuangannya….
    tapi nek di amrik kono, wesss punya massa nya jeee…. disana bisa maen di stadion kalo disini maen nya di balai desa.. aku wes tau lihat maennya neng kaki gunung sindoro sumbing….. mana pake menyan lagi…..heheheee
    turr dikit massa..wahhh tapikalo situ coba diskus musik dan industri serta ideologi yang di usung … asyik mbahhh,,,lahh wong sepupu saya maennya di sana……
    …pokoke uwug uwug lahhhhh

    salammmmm….METALLLLLLLLLLLL

    sik.. sik, mas…
    sampeyan arep diskusi, maen musik, naek gunung apa makan menyan sih, mas?πŸ˜›

  9. hahaha. emang gisu sich di indonesia. belom bisa menikmati musik secara utuh tok musik aja, seperti orang-orang meniknati opera atau bethopen. tapi harus ada embel-embel. ya gosiplah, apalah dll. jadi lupa tuh musiknya. hehehe. kalo wajah ganteng sich engga uga dech. coba liat kangen band sama wali. jangan bilang mereka ganteng karena itu sama saja membohongi suara hati. hihihi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s