kekeliruan hari ini

I started a joke, which started the whole world crying, but I didnt see that the joke was on me, oh no.
I started to cry, which started the whole world laughing, oh, if Id only seen that the joke was on me.
I looked at the skies, running my hands over my eyes, and I fell out of bed, hurting my head from things that Id said.
Til I finally died, which started the whole world living, oh, if Id only seen that the joke was on me.
I looked at the skies, running my hands over my eyes, and I fell out of bed, hurting my head from things that Id said.
til I finally died, which started the whole world living, oh, if Id only seen that the joke was one me.

(I Started A Joke — Bee Gees)

sodara2, hari ini saya mendapat pelajaran yg cukup berarti dari seseorang yg jujur saja beliau adalah idola saya. pelajaran itu menyangkut soal bagaimana membangun komunikasi dengan seseorang dengan baik. sebutan idola ini bukan lamis. (bhs ind ‘lamis‘ = basa-basi) jujur saja, waktu saya masih SD, saya merengek2 sampe nangis2 karena bapak saya ndak mau nganter nonton konser God Bless di Kridosono.. “salahnya, tadi nggak ikut kakakmu?!” begitu alasan bapak saya.

halahhh, emang suruh boncengan tiga?? lha wong kakak saya aja mbonceng motornya tetangga saya kok.. huh!! ada-ada saja alasan bapak saya itu… lhoh? kok malah ngomongin keluarga saya??
begini, sodara2, hari ini saya tersadar bahwa ternyata salah satu etos urip saya ini agak keliru, yaitu dalam membangun sebuah hubungan. kebiasaan saya adalah saya selalu mewarnai segalanya dengan kebercandaan dan jarang — bahkan ndak pernah — serius.. bener kok… sampe2, saya pernah, dalam rapat yang serius (menegangkan), saya malah berceletuk konyol, “halah.. kok serius banget sih? ayo ngguya-ngguyu wae to..” (halah.. kok serius sekali sih? ayo, ketawa-ketiwi aja to..”)

atau, kalo pas ikut rapat saya ada yang pada ngotot-ngototan, saya malah nginterupsi dan berkata, “sebentar.. sebentar… eling, kepala sampeyan2 boleh panas… tapi mohon gigi sampeyan tetep kelihatan lho ya…”

tapi malam ini saya, terkejut sekali ternyata canda saya berada dalam ruang yang semestinya tidak saya lakukan. satu komen saya ternyata tlah ‘nganyelke‘ idola saya tadi.. padahal sebenarnya saya cuman ndak mau sok manis di hadapan idola.. sebab seorang fans berat, groupies atau apapun itu, kalo ketemu sama idolanya slalu punya kecenderungan untuk berkata-komen dan bersikap sok manis laiknya penjilat.. (dan mohon maaf, saya paling tidak nyaman dengan kata terakhir itu dan kalo pun ada yang berasa seperti itu (lamis/menjilat) itu adalah ungkapan jujur, tidak ngoyoworo)

(ps: ‘nganyelke berasal dari kata ‘anyel‘ dalam bahasa indonesia kurang lebih memiliki arti ‘dongkol’, jadi ‘nganyelke‘ kurang lebih berarti ‘bikin dongkol’)

satu pertama adalah bahwa respek terhadap orang lain adalah utama. siapapun danu bagaimanapun orang tersebut.

kedua, tidak menyama-rata-kan kadar candanya kepada setiap orang. meski konon ketawa dipercaya dapat memperpanjang usia, tapi perlu dilihat lagi siapa yang kita ajak bercanda.

ketiga, perlunya saya menghapus satu etos saya selama ini, yaitu “DILARANG SERIUS”

keempat, how fool i am.. duh, biyung.. kok ya pas banget dengan yg sedang saya dengarkan ini.. tolol sekali sih saya..

maafkan saya ya pak.. dan terimakasih atas pelajaran untuk saya hari ini (perlu bagi saya untuk belajar jujur dalam marah apabila mendengar, membaca, dan mengalami hal yang semestinya membuat tersinggung dan ‘marah’)

saya ingat tadi sore teman saya bertanya, “bung, situ sebenernya nesu (marah) ndak sih dengan ‘gojeg kere’ saya selama ini..”

‘ndak, bung..’ begitu jawab saya meski kadang bener2 jengkel juga dengan kebercandaannya.
‘gojeg kere’.. hemmm… arti dan maksud istilah ‘gojeg kere’ yang kami pahami adalah ‘waton gojeg’, ‘gojeg waton’, waton guyub, waton cekakak dan cenderung sangat kurangajar..

waduh, postingan ini kok rasanya serius banget ya? arep serius kok rasanya abot (berat) banget ya?? jujur saja, yg kemaren2 saya ngetiknya sambil mesam-mesem .. yg ini saya njegadul.. nyluntrut.. mlekecu.. (mesam-mesem=senyum2; njegadul, mlekecu, dan nyluntrut=cemberut habis)
teman di meja sebelah sampe nanya saya, “kok cemberut saja kenapa, pak?”
“hush!! lagi serius!” tanpa menatap saya menjawab dengan suara agak ketus.

“wah, kok aku ketus banget to?!” saya mbatin dan gumun sendiri. reaksi teman saya? dari sudut mata saya saya lihat dia terkaget bukan main. termangu-bengong agak lama menatap saya. ternyata dia kaget beneran karena sesaat setelah beranjak dari mejanya, saya dengar dia bilang-bisik sama teman saya yg satunya, “eh, sini… tumben pak (….) senewen bener… kenapa sih??”

duh gusti.. lagi2 saya salah ucap.. dan habis ini saya berencana mau mbikinin kopimik teman saya itu.. lha wong kayaknya shock atas sikap saya tadi je..

ah, mungkin karena bukan kebiasaan saya..

ps: sodara2, sampeyan ngaku aja kalo komen2 saya tempo lalu ternyata tidak menyinggung sampeyan.. *mau ngaku dosa*

7 responses to “kekeliruan hari ini

  1. wallahh , mbah atemodikoro koq sampe2nya bisa ngga enak ati, jangan begitu mbah ..

    lha yang tak maksut’ke nganyelke’ iku ibarat empal wualot…tapi wuennakk bumbunya…haha:)

    Jadi ibarat ngeselin tapi dibutuhkan..nah kan? jadi sangat manusiawi gitu lho ,

    Adanya sesuatu yang enak itu kan karena hadirnya sesuatu yang tidak enak..

    Cantik ada dan bisa kita rasakan dimata maupun dihati karena ada yang jelek luar dalam (nenek lampir..he:)

    Orang merokok tidak baik karena ada yang tidak merokok hehehe:) andaikan orang seluruh dunia merokok semua..

    Jadi guyonan sampeyan itu , sebotol air mineral dingin ditengah padang pasir. Tidak diminum kehausan tapi kalau diminum nanti bisa habis dan bakal merasakan kehausan yang lebih dahsyat (setelah sebotol habis)

    Jadi problem manusia lah pokoknya…hehehe:)

    Karena itu kalau raport saya nanti biru semua , dan ditugaskan lagi sama ‘Gusti’ kalau boleh saya minta dijadiin Malaikat saja…hiks:(

    Capee deee.. jadi manusia.

    ~~~
    sudah ada dalam botol kemasan kok.. merk-nya ATES.. dan ATUWA…. *irama khas iklan aqua*
    we’ehh kepleset..🙂

    selamat datang, pak yockie.. terima kasih ya..

  2. eyang, dari bentuknya, memang kamu itu dilarang serius kok. rupamu, sekali lagi: rupamu, itu nggak pas kalo disetel serius. eyang diam saja, bikin orang sudah cekikikan kok, mau marah ya ndak bisa. lha wong ngliatin rupamu itu. sekali lagi: rupamu. memang .. rupamu start a joke …

    ~~~
    lambene kwi lho, ngger!! iki meh serius malah di-start a joke…😛 hiii haaa

  3. wah….
    aya jadi pingin liat wajahnya
    macam apa ya?

    ~~~
    ah.. sampeyan aja-aja aya.. *maksute ada-ada aja*

  4. looh? bisa juga to serius? he he he take it easy man……

    ~~~
    iya… serius sampe gigi keringetan😛

  5. wah sekalinya serius malah sedih hehehehe..
    iya, km ibarat sebotol air di padang pasir.. klo saya mending minum sampe puas trus kehausan lagi🙂

    2 aya: penasaran? saya punya pic terbarunya loh hehehehe..

    ~~~
    haiyaahhh

  6. walah, saya juga baru ngalamin ini kemaren. seorang kawan yg biasanya guyon gak karuan, keceplosan ngomong sesuatu yg buat saya..piye ya? pokoke itu saya anggap daerah pribadi saya banget. saya langsung muntab. saya bilang sm kawan saya itu, ” maksudmu opo sih? memangnya kamu siapaku??? berani2nya kamu ngurusin hidup orang lain! aku gak suka. U CROSSED THE LINE!!”

    waduh…

    mbah, besok2 kalo saya posting soal ini, tak trackback yo mbah? thx

    ~~~
    yoh..
    sing jembar segarane… sing sabar wae, mbok..
    wong sabar gedhe mangkele kok..😛

  7. Arti Nguanyelno atii itu apa sih?
    Teruus Lakone itu apa artinya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s