perdjoeangan statoes

mas, tolong dibaca… ini tulisan pertama saya yang dimuat di koran ini..

blaikk.. tiba2 seorang teman saya menyodorkan korannya yang telah ia buka pas di halaman pemuatannya. saya pun langsung membaca judul beserta larik-larik hasil kerja jurnalistiknya. isinya tentang apa, ndak usah saya ceritakan di sini..

ya.. ya.. ya.. bagus.. bagus.. mantap.. sampeyan makin mantap aja!, tanggap saya tanpa ragu. teman saya kayaknya bangga sekali karena tulisannya dimuat di korannya yang baru aja launching itu. setelah itu, ia menyodorkan kartunama ‘baru’nya.. reporter..

wah, huebat.. sampeyan skarang sudah diangkat jadi reporter? tanya saya karena terakhir saya denger dia belum juga diangkat jadi ‘reporter’ dan berstatuskan ‘magang reporter’..

belum diangkat kok, tapi masih magang.. katanya agak pelan.

waduh.. saya salah nanya, saya mbatin.. saya jadi gumun, bocah ini sudah bekerja hampir 1,5 tahun kok statusnya masih magang? ndak diangkat-angkat… lha bagemana kalo nanti tiba-tiba ia dianggap lolos seleksi? kok susah begini ya kalo mau jadi reporter?

saya jadi membayangkan beberapa teman saya yang lain yang juga memberikan kartunamanya kepada saya. di bawah nama terdapat satu kata; wartawan atau journalist. padahal ketika saya tanya sudah berapa lama kerja di situ jawabannya, sudah 2 bulan.. alamakk! baru 2 bulan to? tapi kok status sdh wartawan, bukan ‘reporter’ dan bukan pula ‘magang’ seperti teman saya tadi. tapi jadi saya maklum karena (memang) media tempat teman saya bekerja itu termasuk dalam lingkaran elite media di negeri ini.

saya juga jadi ingat teman yang lain lagi, yang langsung blung… bludhung.. mak bedunduk… dan status wartawan di kartunamanya..

ja begitoelah, teman saja saat ini lagi bener2 berdjoeang! kajak bangsa ini di djaman doeloe kala.. tenang adja, boeng! ndak oesah melihat kemoedahan2 jang didapat teman2 saja jang laen itoe.. apa jang mendjadi tjita-tjitamoe akan tertjapai dengan semangatmoe dalam berproses itoe!! aminn.. (halah! opo to iki? lha kok kedua tangan saya jadi menengadah begini sihh?!)

dan nasib orang memang beda-beda… tapi hasil berkarya yang dinikmati di kemudian hari nanti adalah bukan sesuatu yang instan melainkan sebuah kristalisasi keringat.. (halah.. saya kok malah melu-melu gamblisannya mas tukul yang kalo saya pikir2 banyak benernya juga..)

ya, begitulah..

One response to “perdjoeangan statoes

  1. makasih mas. Aku tersanjung-sanjung, meskipun jalanku tersandung-sandung.
    Langan lupa bawa lagu dari desa ya…..

    ~~~
    hihihi.. makanya pake sepatu.. hohoho

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s